SABDOPALON NOYOGENGGONG

24/11/2010

Alkisah Sabdopalon Noyogenggong adalah pamomong satria Tanah Jawa. Dipercaya bahwa Dia adalah penjelamaan Ki lurah Semar Bodronoyo alias Sang Hyang Ismoyo Jati. Dialah yang menkentuti para gunung di Tanah Jawa sehingga terjadi kawah-kawah sebagai media gunung-gung berapi itu mengeluarkan uap panasnya sehingga tidak terjadi peletusan gunung. Terakhir kali sebelum ‘mukswa’ Dia menjadi pamomong Raja Majapahit terakhir, Prabu Brawijaya ke-5.

Baca entri selengkapnya »


Seksualitas Dalam Falsafah Punokawan

22/04/2010

Dalam dunia pewayangan Jawa ada yang dinamakan punokawan. Punokawan terdiri dari empat orang. Ki Semar Bodronoyo dan anak-anaknya. Mereka adalah Petruk Kantong Bolong, Gareng dan Bagong.

Dalam pertunjukan wayang purwo alias wayang kulit maka keluarnya puno kawan disebut ‘wayahing goro – goro’. Maksudnya, puno kawan akan keluar setelah adanya ‘goro-goro’ yang disebut oleh ki dalang sebagai zamannya gonjang ganjing dan seterusnya. Sesudah hilangnya zaman goro-goro tersebut maka muncullah sang punokawan.

Dari ‘ngelmu kirotoboso’ yaitu ilmu ‘otak-atik-matuk’-nya orang Jawa maka dari nama-nama punokawan tersebut bisa diartikan dalam berbagai macam. Salah satunya adalah merupakan falsafah seksologi yang dalam khasanah Jawa disebut ‘ajimak-saresmi’. Berikut pemaparannya.

Petruk kalau ‘dikirotoboso’-kan berarti ‘ngempit….ruk’. Maksudnya perempuan menutupi atau menjunjung tinggi ‘mahkota kewanitaannya’. Tidak bakalan di berikan kepada sesiapa selain kepada suaminya. Apalagi kepada ‘bajing loncat’, tidak akan diberi. Wong barang ‘wadi’ (rahasia) namun ‘edi-peni’ kok( berharga ) ya di ‘kempit’, dijaga. Makanya dalam bahasa jawa istri dipanggil dengan sebutan ‘garwo’ bukan hanya bermakna ‘sigar tur dowo’ (terbelah dan memanjang) namun lebih berarti ‘sigaraning nyowo’ yang artinya bagian dari nyawa suami.

Nah kalau sudah bersuami maka kemudian melakukan ‘ritual ajimak saresmi’ atau dalam bahasa kerennya itu ML, making love alias bersetubuh. Karena kenikmatan bersetubuh itu kemudian timbul ‘erangan’…reng…reng…jadilah disimbolkan tokoh “Gareng”.

Ketika terjadi ritual… reng…reng…ajimak-saresmi atau ber-ml-ria itu terjadi namanya ‘ngobahake bokong’ jadilah nama “Bagong” – ngobahake bokong atau artinya menggoyang pinggul supaya timbul kenikmatan.

Ketika suami istri sudah sampai pada puncaknya dalam mengarungi bahtera permainan cinta itu kemudian keduanya merasa puas atau ‘marem’ dan ‘mesem’ (tersenyum puas) dan timbullah perlambang “Semar”.

Itu adalah sebagian dari penafsiran tokoh punokawan dipandang dari sudut ‘kirotoboso’ nama-namanya. Tentu masih ada lagi penguraian lain lagi dari segi perilaku watak masing-masing. Juga penafsiran berdasarkan ‘falsafah kejawan’ dalam pengertian-pengertian yang lain lagi.

Salam,

Home

DAFTAR JUDUL ARTIKEL SEMUANYA DI BLOG INI ……Klik DISINI


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 810 pengikut lainnya.