KEAJAIBAN FRESH VCO (MINYAK KELAPA MURNI DAN SEGAR) Menurut Pendapat Dr. drh. Masdiana Padaga, M.APP.Sc, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya


Berikut pendapat dari Dr. drh. Masdiana Padaga, M.APP.Sc, Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya

KEUNGGULAN VCO
Minyak kelapa mempunyai keunggulan dibandingkan minyak lainnya karena hampir 50% asam lemak yang terkandung didalamnya adalah asam laurat yang merupakan asam lemak rantai sedang (medium chain fatty acid/ MCFA).

Selama ini asam laurat digunakan sebagai bahan baku dalam industri kosmetika, aplikasi dan manfaatnya dalam industri pangan baru diketahui beberapa tahun terakhir. Kandungan asam laurat yang tinggi dapat diperoleh dari minyak kelapa murni yang lebih dikenal dengan nama “VIRGIN COCONUT OIL” atau disingkat VCO.

Perbedaan penting antara minyak kelapa biasa dengan VCO adalah pada bahan baku dan proses pembuatan. Minyak kelapa biasa atau dikenal dengan nama RBD coconut oil ( refined, bleached and deodorized) diproses dari bahan baku kopra dengan menggunakan suhu tinggi dan bahan kimia. Sedangkan VCO diproses dari bahan baku kelapa segar dengan suhu rendah dan tanpa menggunakan bahan kimia.

MANFAAT ASAM LEMAK RANTAI SEDANG (MCFA) BAGI KESEHATAN
Menurut Dr. Bruce Fife penulis buku ” The Healing Miracles of coconut oil” , minyak kelapa merupakan sumber utama asam laurat yang tergolong asam lemak rantai sedang atau yang lebih dikenal dengan MCFA (medium chain fatty acid) sehingga minyak kelapa saat ini banyak digunakan dalam formula makanan untuk pasien di rumah sakit dan untuk tambahan susu formula untuk bayi. Tidak seperti asam lemak yang lain, MCFA yang terdapat dalam minak kelapa sangat mudah dicerna dan diserap oleh tubuh untuk selanjutnya digunakan sebagai sumber energi yang paling cepat sehingga sangat membantu proses penyembuhan pasien. Untuk orang-orang yang mempunyai problem pencernaan contohnya dalam kasus Cystic fibrosis, MCFA diperlukan sebagai nutrisi penting yang perlu ditambahkan langsung dalam diet.

Keunggulan MCFA dibandingkan asam lemak rantai panjang (LCFA) adalah pada proses metabolismenya di dalam tubuh. MCFA mempunyai molekul yang lebih kecil sehingga tidak diperlukan energi yang tinggi dan hanya memerlukan sedikit enzim untuk memecah lemak tsb menjadi bentuk yang siap diserap tubuh. Dengan dimikian proses penyerapan dan distribusi dalam tubuh akan berlangsung lebih cepat dan segera digunakan sebagai sumber energi tubuh. Pada saat dikonsumsi MCFA akan segera dipecah oleh enzim-enzim yang terdapat dalam saliva dan cairan lambung sehingga tidak terlalu diperlukan proses pencernaan oleh enzim pemecah lemak yang dihasilkan oleh pancreas sehingga beban kerja pankreas dan sistem pencernaan tidak terlalu berat, Hal ini sangat membantu pasien-pasien yang mempunyai problem metabolisme dan pencernaan terutama malabsorbsi lemak dan vitamin yang larut dalam lemak. MCFA juga sangat bermanfaat bagi penderita diabetes, obesitas, pankreatitis, gangguan limpa, dan kanker saluran pencernaan.

Pada proses pencernaan lemak lain seperti kolesterol, asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh rantai pendek dan panjang, sangat diperlukan enzim pankrease untuk memecah lemak menjadi unit yang kecil. Unit-uni ini selanjutnya akan diserap oleh intestin dalam bentuk lipoprotein yang selanjutnya masuk ke hati untuk dirubah menjadi energi dan sebagian disimpan dalam bentuk lemak tubuh. Dalam hal ini proses pencernaan lemak untuk menjadi energi sangat panjang. MCFA tidak dirubah menjadi lipoprotein tapi langsung dipecah menjadi molekul kecil, diserap tubuh masuk ke dalam hati untuk dirubah menjadi energi sehingga kebutuhan energi akan tercukupi dalam waktu singkat dan tidak akan menyebabkan penimbunan lemak tubuh, peningkatan kadar kolesterol dan trigliserida dalam darah.

Di dalam tubuh manusia atau hewan asam laurat akan menjadi monolaurin yaitu monogliserida yang mempunyai efek antibakteri, antiviral dan antiparasit. Dr.Enig dalam artikel “COCONUT : IN SUPPORT OF GOOD HEALTH IN THE 21st CENTURY” menjelaskan beberapa hasil penelitian yang sudah dilakukan sejak tahun 1978 dan terbukti bahwa monolaurin dapat menginaktivkan beberapa bakteri pathogen penting seperti Listeria monocytogenes, Staphylococcus aureus, Streptococcus agalactiae, Streptococcus grup A,F dan G. Minyak kelapa juga mempunyai efek antiaging sehingga dapat digunakan untuk perawatan kulit.

Manfaat minyak kelapa untuk kesehatan telah dibahas secara komprehensif oleh Murray Price dalam buku “COCONUT OIL FOR YOUR HEALTH’ dan sudah diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia dengan judul buku TERAPI MINYAK KELAPA. Saat ini penggunaan VCO untuk kesehatan sudah mulai memasyarakat di Indonesia. Namun demikian tetap perlu dicermati bahwa VCO dapat memberikan manfaat bagi kesehatan jika diproduksi dengan proses yang benar dan mengandung asam laurat tidak kurang dari 50%. Mengingat VCO mempunyai manfaat yang cukup banyak bagi kesehatan maka tidak menutup kemungkinan dapat digunakan juga pada bidang kesehatan ternak dan hewan kesayangan.

(Sumber  saya kutip dari http://koranpdhi.com/buletin-edisi7/edisi7-vco.htm )

Nb…Untuk info lengkap tentang minyak kelapa segar dan murni ini dan juga cara pemesanannya, silahkan klik di http://ayosembuhdansehat.blogspot.com

Sekian artikel ini kiranya bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: